Kesenian Bundengan Kian Eksis

Tarik Minat Wisatawan Asing, Didorong Jadi Media Pembentukan Karakter
WONOSOBOZONE – Bundengan atau dikenal juga dengan Koangan, seni musik unik khas Wonosobo kian menarik banyak kalangan. Kesenian yang mengandalkan sebuah alat musik berbentuk seperti serangga sawah tersebut, bahkan mampu membuat sejumlah wisatawan asal Australia berminat untuk melakukan penelitian lebih mendalam. Mulyani, seniwati yang juga guru tari di SMP 2 Selomerto  mengungkap perihal adanya minat turis asing asal Australia tersebut, seusai bertemu dengan Kepala Bidang Informasi dan Komunikasi Publik Diskominfo, Bambang Sutejo, Selasa (21/2).
“Seni musik Bundengan ini tengah menjadi bahan penelitian salah satu dosen Monash University Australia, karena dinilai memiliki keunikan tersendiri dibanding alat musik lain,” jelas Mulyani. Mengingat hal itu pula, Mulyani mengaku pihaknya tengah merancang sebuah acara workshop Seni Bundengan, yang bakal melibatkan tak kurang dari 100 pelajar SD. Dalam acara yang rencananya digelar di kawasan Pendopo Kabupaten pada pertengahan Maret mendatang itulah, ia berusaha menunjukan, bahwa alat musik yang awalnya hanya digunakan oleh penggembala itik untuk mengisi waktu luang tersebut, mampu mengiringi beragam jenis lagu. “Nantinya selama dua hari, akan kami gelar pelatihan memainkan Bundengan bagi 100 pelajar Sekolah Dasar, dan dilanjutkan dengan pertunjukan musik mengiringi tarian,” lanjutnya. Demi suksesnya gelaran tersebut, Mulyani mengaku ia membutuhkan dukungan banyak pihak, termasuk salah satunya dari Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Wonosobo.
Menanggapi adanya inisiatif untuk menggelar workshop Bundengan bagi para pelajar tersebut, Kabid Informasi dan Komunikasi, Bambang Sutejo mengaku sangat apresiatif dan mendukung penuh. “Kami di Diskominfo memiliki program forum komunikasi media tradisional (FK Mitra), dan memang seni Bundengan ini layak masuk sebagai salah satu media seni tradisional untuk menyosialisasikan berbagai program pemerintah daerah,” ungkap Bambang. Bundengan, menurut Bambang memiliki sejarah dan makna mendalam terkait bagaimana karakter seseorang bisa dibentuk. Nilai filosofis yang terkandung  dari alat musik Bundengan, yang berbentuk sederhana namun mampu menghasilkan harmonisasi nada, diakui Bambang juga sudah sepatutnya dipahami, khsususnya oleh generasi muda sekarang. “Mempelajari seni Bundengan atau koangan ini saya yakini akan bisa menjadi salah satu media untuk membentuk karakter anak, khususnya dalam hal tanggung jawab,” tandasnya.
Ke depan, Bambang juga menegaskan bahwa pihaknya akan berupaya untuk mengangkat Bundengan ke berbagai acara resmi, sehingga dikenal lebih luas sebagai salah satu jenis kesenian asli Wonosobo. “Kalau memungkinkan bahkan saya akan berusaha agar ada paten terhadap kesenian ini sebagai seni asli Wonosobo, sehingga tidak diakui oleh daerah lain,” pungkasnya.
Wonosobo, 21 Februari 2017
( Danang Hari Purnomo – Staff Diskotik Pemkab Wonosobo)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here